Anniversary Pernikahan yang ke-9

Bagus bener ini: waduk deket rumah.

A post shared by Eko S Wibowo (@swdev) on

Hari Sumpah Pemuda 28 Oktober kan? Nah pernikahan kami besoknya πŸ˜€

Kalau inget saat pernikahan 8 tahun yang lalu tersebut, sering heran sendiri. Utamanya saya baru nyadar, ternyata kalau saya sudahΒ menetapkan suatu niat… blas ga bs dibelokkan. Atau, kalau saya tau akan ada blocking issue, .. saya akan buat supaya issue tersebut ga ada deh: strategically. πŸ˜€

Saat saya memutuskan menikah dengan Ela, semuanya berlangsung super cepat:

  1. Hari 1 menyampaikan niat (via YM. haha). Ela kagetlah: lha wong mendadak. (Sudah setahun sebelumnya kenal dan ketemuan jg di acara pernikahan salah satu temen MyQuran).
  2. Hari 2 Ela menjajagi hal-hal tentang saya. Utamanya sih, tentang sorban yang saya pakai saat acara pernikahan teman MyQuran tersebut..
  3. Hari 3 deal tanggal pernikahan (lebaran + 5hari). Setelah deal, saya telpon orang tua Ela (via Wartel… eh, kok saya ga punya handphone ya saat itu?). Orang tua saya sendiri? Belum boleh tahu dong. Ntar jelas rame. Haha

Ya sudah. Begitu aja plan-nya.

Eksekusinya yang rada hati2:

  1. Uang darimana nih mau nikah? πŸ˜€ Minta casbon ke kantor, Gamatechno, .. 1.5jt kayaknya. Untuk mahar. Meski, mahar dari saya sebenarnya hafalan Surat Ar-Rahman aja sih, tapi setelah saya tanya-tanya, Ela ingin tafsir Al-Mishbah. Okok. Diusahakan (kayaknya habis 1.1jt)
  2. Orangtua saat itu masih di Purwokerto, minta dianter ke Bali. Okok. Saya jemput, tapi ga bilang2 dong… susah kayaknya disetuji kalau mendadak gini. Begitu ortu sudah sampai di Bali, saya telpon deh, “Pah, Bowo mau nikah”. “Apaa?? gimana2? sama siapa? kapan?” Hahaha. Tenang-tenang. Ga akan bisa ke Jogja juga. Hihi. Saya minta ijin dan ridho aja. Ga perlu dateng. Laki-laki ga butuh wali lho.. :). Kesimpulan: .. ya pasti setuju lah. Wong hari H sudah ditetapkan.
  3. Malam mau berangkat, saya berusaha hafalkan surat Ar-Rahman di Masjid Al-Ittihaad. Bisa alhamdulillah.
  4. Besoknya berangkat ke Subang, maunya sendirian aja sih, tapi karena bawaan Al-Mishbah berat banget, ada temen dari Ittihaad yang nemani, Mas Sa’ad. Alhamdulillah. Ga kebayang gotong2 sendiri. Mana saat itu kereta ekonomi masih sesuka-sukanya pula: walhasil, kami ga dpt tidur. Berdiri aja berdua di gerbong … dari Jogja sampai Subang. Huaaaa
  5. Sampai sana…. ya itulah pertama kali saya punya pengalaman ngapel cewek.. dan besoknya akad. πŸ˜€
  6. Akad alhamdulillah berjalan dengan lantjar tjaja, dibarengi dengan acara syukuran haji bapak mertua… cuman lepas itu kurang euy, biaya untuk penghulunya (saya kan cuman modal uang casbon yang dah jadi Al-Mishbah?). Walhasil bayar pakai uang hadiah temen2 MyQ yang dateng.
  7. Selesai

Beberapa hari kemudian kami ke Bandung (Ela kost di Gerlong), dan saya balik ke Jogja (pulang2 bonus laptop.. haha). Beberapa minggu kemudian Ela ke Jogja, tapi masih harus balik ke Bandung (masih kerja di ITB). Kemudian resign dan mengikuti saya ke Jogja…

…. sampai sekarang. Dikarunia dua buah hati yang semoga dijaga kebahagiaannya dan membahagiakannya: Al-Fath dan Al-Kahf

Alhamdulillah.
Semoga langgeng dalam keberkahan, bahagia dan membahagiakan.

Amiiiin

Advertisements

Ultah Kahfi ke-5, Ultah Senzala ke-16, One-Month Trial@SaleStockIndonesia dan Project Lead Jogja Hackathon Merdeka 2.0

In chronological order, this post summarized all four events happened in my life!

Ultah Senzala ke-16! Semangat dan melepas semua beban, untuk berbaur dalam alunan ritmis berimbau!

A post shared by Eko S Wibowo (@swdev) on

One month trial in this amazing startup with fast growth!

A post shared by Eko S Wibowo (@swdev) on

Hackathon Merdeka 2.0!

A post shared by Eko S Wibowo (@swdev) on

Totally amazing and challenging life!

Alhamdulillah: Mengenang Onthel Hijau Tersebut

Kedatangan V-ixion di Tahun 2008
Kedatangan V-ixion di Tahun 2008

-= #Alhamdulillah =-

Susah mau ngasih judul yang lebih tepat dari ini… πŸ™‚

Ada ga ya, teman2 disini yang pernah ngeliat saya kemana2 di jogja ini pakai ontel ijo???x
Itu tuh, yang di belakang Vixion yang diduduki AlFath yang masih … setahunan.

Tu onthel sejarahnya dimulai saat saya nikah dengan Ela: saya ga punya kendaraan apa2.
Maunya sih, jalan aja. Tapi.. pikir2, ga masuk akal juga kalau istri kemana2 diajak jalan terus πŸ˜€
Yawdah, bongkar2 gudang masjid Al-Ittihaad, eeeh, ketemu sepeda tua… minta ijin pakai, boleh deh.
* Yang akhirnya ketemu juga sama pemiliknya yang dulu kuliah di UGM dan sudah balik ke lombok… saya ganti 100rb πŸ˜€

Kemana2 berdua pakai ni onthel…
Pas hamil gitu.
…sampai akhirnya pendarahan dan bedrest di Sarjito :v

Ya sudah deh. Mikir pny motor..
Doa minta ke Allah, alhamdulillah dikabulkan
Jalan-nya? Bantuin buat skripsi/thesis/disertasi :v :v :v

Jadi, ni Vixion kemana2 bau tugas akhir sebenernya… πŸ˜€

EDITED:
Anyway, saya kelupaan akhir riwayat hidup si onthel… πŸ˜€
So, saat itu setelah menikah, saya jd dapat Laptop pny Ela (bonuuuus. hihi).
Ini saya pakai u/ sesi ketemu ma siswa2 Tugas Akhir Jogja.
Nah, meski di tahun itu dunia koneksi internet di Indonesia belum diperkeruh dengan kata2, “internet cepat buat apa?”, tapi saat itu modem GSM/CDMA belum marak deh.
Walhasil, saya saat itu jd sering ngetem di kafe yang nyediain wifi gratis (modal teh/kopi aja ding). Genesis, depan Wahana (dah ga ada sekarang)

Nah, suatu ketika malam2 sekitar jam 11 saya pulang dari Genesis selepas ketemu siswa,
santai sambil ngonthel di jalan turunan Karanggayam,
pelan2 saya rasakan jalanannya ga cuma menurun, tapi melesak…
“Loh loh.. kok jd ndlengsep gini jalannya?”
Eit eit… ternyata onthelnya patah. Jadi dua.
Dan saya baru sadar begitu jatuh terduduk di paving road :v :v :v

Bisa bayangin ga kejadian itu?
Ada orang ngonthel pakai jubah putih2+sorban, bawa laptop di goncengan belakang, tiba2 jatuh terduduk karena onthelnya patah jadi dua?
Walhasil, orang naik motor yang dibelakang saya ketawa :v
Saya ikut ketawa juga πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Sambil ngusap2 mata yang nangis karena ketawa, tu patahan onthel saya seret2 sampai ke bengkel motor yang tepat di atas tanjakan (syukur deket)
Dan pulang deh ke rumah sambil mringis2 ngusap2 pant*t

Sejarah onthel selesai sampai sekian πŸ˜€

 

PS : Jadi inget lagi, kejadian ini juga yang menstimulasi saya terpaksa meminta sepeda motor kepada Allah… πŸ˜€

Lebaran Idul Fitri 2013 di Subang, Jawa Barat

Saya beserta Istri dan Al-Kahf (Al-Fath malah foto sendiri di depan)
Saya beserta Istri dan Al-Kahf (Al-Fath malah foto sendiri di depan)
Al-Fath dengan Mata Belo'nya
Al-Fath dengan Mata Belo’nya

Mungkin ada yang mikir, kok pakai penanggalan masehi, 2013, bukannya hijriyah? Soalnya saya ga hafal jhe, ini Hijriyahnya yg keberapa .. :p

Setelah tahun 2012 lalu kami berlebaran di Denpasar, Bali, maka tahun ini giliran lebaran di tempat mertua, di Subang, Jawa Barat. Dua tahun lalu, saya mengendarai sendiri mobil pribadi kami, Vantrend 95… Hm, perjalanan mudik lancar car car, tapi sayangnya saat pulang ada banyak insiden (gombong, kutoarjo, purworejo dan terakhir wates, yang berkenaan dengan rem kopling dan aki). Walhasil kami sampai terpaksa nginep di masjid di daerah Wates. Alhamdulillah ada bapak yang baiik sekali dan membantu kami sampai tuntas semua permasalahannya. Tapi, dengan kejadian ini, saya sama sekali enggak mau ambil resiko macet di perjalanan. Diantaranya karena saya masih harus tetap kerja meski saat mudik, dan adanya kejadian tersebut akan menggagalkan timing kerja yang sudah diatur. Aduh, enggak banget deh.

Akhirnya saya mudik dengan persiapan matang u/ bekerja dari sana : mengganti modem ke yang baru (yg lama daya tangkap sinyal 3G-nya jelek sekali), membawa laptop yang biasanya dipakai anak2 main game (Acer Aspire Zxxxx) dan meminta special request ke Bapak Mertua u/ membuatkan …. meja khusus kerja! Hehe. Seperti ini jadinya :

Kejar Setoran by Remote Work
Kejar Setoran by Remote Work

Yang sesederhana meja khusus spt itu penting lho. Ga mesti khusus beli di mebel. Bapak aja buatnya pakai kayu.. apa deh, masih kasar. Tapi sama istri dikasih taplak, jadinya bs asyik kerjanya. Coba kalau ga diatur gini, waduh, saya bisa terlunta2 direcoki para ponakan yang gawat2 kalau dah main kejar-kejaran πŸ˜€

Dan, ekspektasi saya agar bs bekerja di saat mudik cukup terpenuhi dengan baik. Tidak bisa bener2 100% memenuhi target kuota pada hari tertentu, namun saya tetep bisa memenuhi kuota di hari sebelumnya, pada hari sesudahnya. Sinyal telkomsel juga mendukung sekali, meskipun masih taraf sinyal EDGE. But, it really works! Justru disini saya berkesempatan bekerja secara penuh di Linux Ubuntu 12.0.4 LTS. Why? Karena Windows baru juga sekali dipasang fl;ashdisk, langsung kena virus. Hadeeeeuh

Lebaran di Subang ini, jelas berbeda dengan di Denpasar. Ada takbir keliling. Bisa full jaga tarawih setiap malam. Dan lain sebagainya. Di Bali? Ampun-ampunan deh. Jauh dari masjid, ga ada suara takbir. Jadi, malam takbiran anak dan istri komentar, “Kok sepi?”. Hehe. Di Bali gitu loh. Tapi kalau di Subang sini, malamnya ada takbir keliling, dengan beragam beduk keliling yang lucu2. Kalau dipadankan dengan di Bali, yah, seperti Pangerupukan di malam sebelum nyepi deh :p

Rangkaian acara lebaran ditutup dengan silaturahim Keluarga Besar Mbah Wasbun, almarhum bapak dari almarhum ibunya istri saya. Saya suka sekali! Karena saya sendiri baik dari pihak ayah atau Ibu, tidak pny tradisi ini. Jadi, memiliki tradisi silaturahim keliling tahunan ini, bagi saya sangat bermakna. Kerabat datang dari Pemalang, Tasik, Purbalingga dan (tentunya) Jogja. Yang menarik, tahun depan, 2014, tempat silaturahim akan diarahkan ke .. Jogja! Tempat kami. Wah, jadi semangat mau selesaikan rumah dan berencana u/ menyusun acara silaturahim yang lebih menarik. Amin amin amin

Akhir kata, “SELAMAT MERAYAKAN LEBARAN IDUL FITRI 2013M. MAAF LAHIR BATHIN”

– Eko&Ela, juga beserta Al-Fath&Al-Kahf :p

How The Beatles Influences My Life

Musical Movie The Beatles - A Hard Days Night
Musical Movie The Beatles – A Hard Days Night

Mencintai suatu aspek pada kehidupan Anda jangan setengah-setengah : The Beatles, Programming dan Capoeira. Begitulah urutan kejadiannya. Ketiga … aspek tersebut tidak saya pandang dan tekuni setengah-setengah. Semuanya saya lakukan dengan cinta dan totalitas. Hidup jadi penuh warna dan indah untuk diresapi.

The Beatles unik! Saya tidak menyukainya karena dia sedang populer (hei, di tahun 1992 sepertinya jarang orang yang tau apa itu The Beatles secara populer). Saya menyukainya karena..saya suka banget sama musiknya. Itu kejadiannya saya dipinjamin kaset bulukan dari Mahasiswa yang ngontrak di rumah saya di Bali. Saking buluknya, kaset itu ga ada lagi titelnya. Walhasil saya sama sekali ga tahu siapa penyanyinya atau apa grub band-nya atau apa judul albumnya. Saya sukaaa aja. Uniknya, kurang lebih besoknya di saat sesi acara penutupan penerimaan siswa SMPN 5 Denpasar, grub band yang menjadi penutup acara tersebut menyajikan lagu-lagu tersebut! Whuaaaaaaa… saya semangat sekali! Ikut gebug-gebug kursi! Dan, tetep ga tau siapa penyanyi aslinya! :p

Berlanjut beberapa hari kemudian, di pagi hari acara Radio Pro 2 FM Denpasar, ternyata setiap pagi jam 6.00am secara rutin menyetel ulang lagu-lagu tersebut… yaks, The Beatles! Dari sinilah saya tahu bahwa nama grup band-nya .. The Beatles! Tergila-gila dengan semua hal tentang The Beatles. Meski, di jaman itu, media informasi yang bisa ditelusuri ya sangat terbatas sekali. Tujuan saya Gramedia Plaza, Denpasar : melihat-lihat koleksi Kaset-Kaset The Beatles. Dan… saya mengoleksi semua kaset The Beatles disitu! Tidak mudah lho, kan itu didapatkan dari mengumpulkan uang jajan dan transport (saya bela-belain jalan dari rumah ke sekolah.. yang berjarak 7km). Demi bisa mengumpulkan album-album mereka. πŸ˜€

Logo The Beatles
Logo The Beatles

Kalau saya boleh menyimpulkan masa-masa SMP-SMA saya, maka itu adalah kombinasi yang saling menguatkan antara The Beatles dan Computer Programming. Jarak 7km bolak-balik dari rumah ke SMP saya tempuh dengan sepeda, dan semua itu saya tempuh sembari menyenandungkan album-album The Beatles yang saya ingat lirik demi lirik, urutan antar lagu dalam satu album dan dengan intonasi yang sempurna (maunyaaa. wkwkw). Jadi, saya ga bs mendengarkan satu lagu The Beatles yang kemudian tidak diikuti dengan urutan yang sesuai pada satu album tempat dimana lagu tersebut pertama kali saya dengar. Misalnya, A Hard Days Night harus diikuti dengan I Should Have Known Better dan kemudian diikuti dengan If I Fell. Kalau urutannya ga sesuai, saya akan protes deh (hm, jadi mirip para Hafizh Quran yang akan tau kalau ada penempatan ayat yang tidak sesuai pada tempatnya! πŸ˜€ )

Nah, meskipun hampir keseluruhan lagu-lagu The Beatles tahun-tahun pertama mereka merupakan pemujaan tentang cinta kepada wanita, bagi saya, seluruh lagu tersebut tidaklah demikian. Keseluruhan lagu-lagu tersebut merupakan pembakar semangat saya dalam intens mempelajari computer programming. Sebagai contoh, saya tidak akan lupa bahwa buku OOP C++ pertama saya yang berjudul, “Tunturan Praktis Menguasai Pemrograman Berorientasi Objek dengan C++” karya Tjendry Heriyanto, merupakan kulminasi gairah saya mendengarkan album A Hard Days Night. Sekarang inipun, jika saya menuntup mata dan mendengarkan kembali “If I Fell”, maka ingatan visual saya akan langsung terbayang ke halaman konsep multiple inheritance pada buku tersebut. Padahal “If I Fell” jelas tidak berhubungan dengan computer programming. Namun entah mengapa, dari dulu terjadi diversi pada bathin saya, sehingga semua lirik-lirik tersebut berubah menjadi satu kalimat : Semangat Coding. Β That hardcore! πŸ˜€

If I Feel
“If I Fell” – Atau dalam dunia saya, “Multiple Inheritance pada C++”. :p

Saat ini saya sedang menikmati kembali masa-masa senangnya berkutat dengan Computer Programming, dengan memulai kerja saya sembari mendengarkan edisi Stereo dari album A Hard Days Night! Al-Fath dan Al-Kahf juga kadang-kadang ikut mendengarkan, dan ikut goyang-goyang kepala. Hehe

Semangat!

Masuk SD!

image

Seneng lihat AlFath siap-siap berangkat SD. Usianya masih 5 tahun 10 bulan, dan kami masukkan ke SD Muhammadiyyah Sapen Nitikan. Kami ingin sekolah dengan muatan agama yang lebih dari sekolah umum.

Jarak sekolah dari rumah sekitar 5menit saja via motor, menyeberangi Ring Road Selatan. AlFath antusias dengan hari pertama sekolahnya. Dan itu sudah sering saya motivasi sejak 1-2 tahun yang lalu dengan kata2 pembuka, “Kalau Kakak nanti SD….”. Mentalnya sudah disiapkan πŸ™‚

AlFath masuk kelas A, yang merupakan klasifikasi kelas yang sudah lancar baca dan tulis. Duduk di deretan pertama, mungkin karena alfabet awal namanya huruf A.

Harapan kami tentang AlFath di SD? “Nikmati saja Nak!” πŸ™‚

Bismillah… walhamdulillah